Nelpon Saat Berkendara, HP Seorang Perempuan di Lobar Dirampas Jambret

DAFTAR Isi : Tampilkan
Gambar Ilustrasi dan Pelaku
Gambar Ilustrasi dan Pelaku


Seorang perempuan berinisial RD (33) warga perumahan di Desa Perampuan, Kecamatan Labuapi, Kabupaten Lombok Barat jadi korban jambret. RD dijambret saat menerima panggilan di Hp miliknya, ketika itu dia sedang berkendara. Peristiwa tersebut terjadi pada Jumat (11/6). Kasat Reskrim Polres Lombok Barat Dharma Yulia Putra, S.T.K., S.I.K mengatakan, pelaku jambret ini diduga berjumlah dua orang, waktu melakukan aksinya.


“Salah satu tersangka berinisial MA (23), seorang Buruh Harian Lepas, warga Desa Suka Makmur, Kecamatan Gerung, Lombok Barat, telah berhasil kami amankan,” ungkapnya, Minggu (18/7). Penjambretan ini berawal sewaktu korban RD usai berbelanja, disebuah Toko Retail di Desa Perampuan, di jalan pulang menuju kerumahnya dengan mengendarai sepeda motor.


“Saat diperjalanan, korban menerima paggilan telepon dari keluarganya, dengan posisi handphone miliknya di tempelkan di telinga bagian kirinya,” ucapnya. Tiba – tiba diperjalanan korban dipepet oleh dua orang yang tidak dikenal, menggunakan satu unit sepeda motor, langsung mengambil paksa atau merampas handphone Korban.


“Karena posisi korban sedang menerima telpon berhasil berkendara, para pelaku dengan mudah merampas handphone milik Korban, kemudian dua orang pelaku ini langsung langsung kabur,” jelasnya.


Korban sempat berupaya mengejar pelaku menggunakan sepeda motornya, ke arah Bongor – Jeranjang Kecamatan Gerung, namun kehilangan jejak.


“Atas peristiwa ini, satu unit handphone korban berhasil dibawa kabur pelaku, sehingga korban mengalami kerugian sekitar Rp. 1.9 juta,” terangnya.


Dharma menjelaskan, bahwa dari hasil serangkaian penyelidikan, polisi berhasil mendapat titik terang tentang identitas pelaku, sehingga melakukan pengejaran terhadap pelaku utama dalam kasus ini.


“Dari hasil penyelidikan diketahui bahwa pelaku utama mengarah kepada MA, sehingga tim kami langsung melakukan pengejaran di Rumahnya,” ucapnya.


Setelah mengantongi identitas pelaku utama, sehingga Tim Puma Sat Reskrim Polres Lobar segera melakukan pengejaran di rumahnya di Desa Suka Makmur, Gerung, Jumat (16/7).


“Tanpa perlawanan, MA berhasil kami amankan dirumahnya, dan dari hasil interogasi awal, mengakui perbuatannya, melakukan penjambretan bersama rekannya Inisial Y,” katanya.


MA lagsung digelandang ke Mapolres Lombok untuk proses lebih lanjut, dan atas perbuatannya MA dijerat dengan pasal 365 KUHP, dengan ancaman hukuman sembilan tahun hukuman kurungan penjara.

0/Post a Comment/Comments

Lebih baru Lebih lama